Misteri kebakaran Yunani

Komposisi yang mudah terbakar, yang tidak dapat dipadamkan oleh air, diketahui oleh orang Yunani kuno. "Untuk membakar kapal-kapal musuh, campuran tar, sulfur, tunda, kemenyan, dan habuk papan kayu resin digunakan," tulis ahli kimia Aeneas dalam esei beliau "Pada Seni Komandan" pada tahun 350 SM. Pada tahun 424 SM, beberapa jenis bahan mudah terbakar telah digunakan dalam pertempuran tanah di Delia: orang Yunani dari log kosong memecah api ke arah musuh. Malangnya, seperti banyak penemuan Antiquity, rahsia senjata-senjata ini telah hilang, dan api yang tidak dapat dibersihkan cecair itu harus dicipta semula.

Dia melakukan ini pada tahun 673. Kallinik, atau Kallinikos, seorang penduduk Heliopolis yang disita oleh orang Arab di wilayah Lebanon moden. Mekanik ini melarikan diri ke Byzantium dan menawarkan perkhidmatannya dan ciptaannya kepada Kaisar Constantine IV. Ahli sejarah Theophanes menulis bahawa kapal-kapal dengan campuran yang dicipta oleh Kallinikos telah melontar catapults pada orang Arab semasa pengepungan Konstantinopel. Cecair bersentuhan dengan udara meletup, dan tiada siapa yang dapat memadamkan api. Orang-orang Arab, dalam ketakutan, melarikan diri dari senjata yang dikenali sebagai "api Yunani."

Siphon dengan api Greek di menara pengepungan mudah alih. (Pinterest)

Mungkin Kallinikos mencipta peranti untuk membaling api, dipanggil siphon, atau siphonofore. Ini paip tembaga, dicat sebagai naga, telah dipasang pada dek tinggi dromon. Di bawah pengaruh udara termampat dari tukang besi, mereka mengeluarkan jet api ke kapal-kapal musuh dengan suara gemuruh yang dahsyat. Pelbagai pembuang api ini tidak melebihi tiga puluh meter, tetapi selama beberapa abad, mahkamah lawannya takut untuk datang dekat dengan kapal perang Byzantine. Pengendalian api Yunani memerlukan perhatian yang sangat melampau. Sejarah menceritakan banyak kes apabila Bizantium sendiri mati dalam api yang tidak dapat dibedakan kerana kapal yang pecah dengan campuran rahsia.

Bersenjata api Yunani, Byzantium menjadi perempuan simpanan laut. Pada tahun 722, kemenangan besar dimenangi oleh orang Arab. Pada tahun 941, api yang tidak dapat dihancurkan menghalau Rooks dari Putera Rusia Igor Rurikovich dari Constantinople. Senjata rahsia itu tidak kehilangan nilainya walaupun dua abad kemudian, ketika ia digunakan melawan kapal Venesia dengan para peserta perang salib keempat.

Tidak hairanlah bahawa rahsia membuat api Yunani dikawal ketat oleh kaisar Byzantine. Les Philosopher mengarahkan untuk membuat campuran hanya dalam makmal rahsia di bawah pengawasan berat. Constantine VII Porphyrogenitus menulis dalam arahan kepada pewarisnya: "Anda harus peduli dengan kebakaran Yunani ... dan jika ada yang berani bertanya kepadanya dari anda, seperti yang sering mereka tanya dari kami, maka menolak permintaan dan menjawab bahawa api telah dibuka oleh Angel Constantine, yang pertama maharaja kristen. Maharaja yang besar, sebagai peringatan kepada pewarisnya, memerintahkan supaya laknat diukir di kuil di atas takhta melawan mereka yang berani melepaskan penemuan ini kepada orang asing ... "

Cerita-cerita yang mengerikan tidak dapat membuat pesaing Byzantium berhenti berusaha untuk membongkar misteri. Pada tahun 1193, Arab Saladan menulis: "Api Yunani adalah" minyak tanah "(petroleum), sulfur, tar dan tar." Resipi alkimia Vincetius (abad XIII) lebih terperinci dan eksotik: "Untuk mendapatkan api Yunani, anda perlu mengambil jumlah yang sama seperti sulfur cair, tar, satu perempat daripada opopanax (jus sayuran) dan kotoran burung merpati; Semua ini, dibubuh dengan baik, dibubarkan dalam turpentine atau asid sulfurik, kemudian diletakkan di dalam bekas kaca tertutup yang kuat dan dipanaskan selama lima belas hari dalam oven. Selepas itu, kandungan kapal itu akan disuling seperti alkohol wain dan disimpan dalam bentuk siap. "

Walau bagaimanapun, rahsia api Yunani menjadi terkenal bukan kerana penyelidikan saintifik, tetapi kerana pengkhianatan yang cetek. Pada tahun 1210, Kaisar Alexey III Angel kehilangan takhta dan pergi ke Sultan Horses. Dia menggenggam pembelot itu dan menjadikannya komander tentera. Tidak menghairankan, hanya lapan tahun kemudian, pejuang salib Oliver L'Ecolator memberi keterangan bahawa orang Arab menggunakan api Yunani melawan tentera salib semasa pengepungan Damiet.

Alexey III Angel. (Pinterest)

Tidak lama kemudian api Yunani berhenti menjadi hanya Greek. Rahsia pembuatannya telah diketahui oleh negara-negara yang berbeza. Ahli sejarah Perancis, Jean de Joinville, seorang peserta dalam perang salib ketujuh, secara peribadi melawat pengeboman api salib Tentara Salib oleh Saracens: Penerbangannya disertai dengan bunyi yang dahsyat, seperti guntur surga. Kebakaran Yunani di udara adalah seperti naga yang terbang di langit. Daripada dia datang cahaya terang yang matahari kelihatan seperti naik ke atas perkhemahan. Alasan untuk ini adalah jisim dan kecemerlangan yang besar di dalamnya. "

Kronik Rusia menyebutkan bahawa orang Vladimir dan Novgorodians, dengan bantuan beberapa jenis api, benteng musuh "menyalakan ribut dan asap hebat pada cabutan ini." Api yang tidak dapat dibedakan digunakan oleh Polovtsy, orang Turki dan pasukan Tamerlane. Api Yunani tidak lagi menjadi senjata rahsia dan kehilangan kepentingan strategik. Dalam abad XIV, ia hampir tidak disebut dalam sejarah dan kronik. Kali terakhir sebagai senjata, api Yunani digunakan pada tahun 1453 semasa penangkapan Constantinople. Ahli sejarah Francis menulis bahawa orang Turki yang mengepung kota itu, dan Byzantium yang mempertahankan diri, melemparkannya ke satu sama lain. Pada masa yang sama, senjata juga digunakan pada kedua-dua pihak, menembak dengan serbuk mesiu biasa. Dia lebih praktikal dan lebih selamat daripada cecair yang berubah-ubah dan dengan cepat menggantikan api Yunani dalam hal ehwal ketenteraan.

Joan de Joinville. (Pinterest)

Hanya ahli sains yang telah kehilangan minat dalam komposisi sendiri. Untuk mencari resipi, mereka mengkaji dengan teliti kronik Byzantine. Rekod dibuat oleh Princess Anna Comnina, yang menyatakan bahawa hanya belerang, resin dan jus berkayu adalah sebahagian dari api. Rupa-rupanya, walaupun berasal dari mulia, Anna tidak menyembunyikan rahsia, dan resipinya sedikit memberi kepada saintis. Pada bulan Januari 1759, ahli kimia Perancis dan komisaris meriam Andre Dupré mengumumkan bahawa selepas banyak penyelidikan beliau telah mendedahkan rahsia api Yunani. Di Le Havre, dengan perhimpunan besar orang dan di hadapan raja, ujian telah dijalankan. The melontarkan melancarkan sebatang cendawan tar ke dalam sloop berlabuh yang langsung bersinar. Diserang oleh Louis XV, dia memerintahkan untuk membeli balik semua kertas mengenai Dupré tentang penemuannya, dan menghancurkannya, dengan harapan untuk menyembunyikan jejak senjata berbahaya. Tidak lama kemudian Dupre sendiri mati dalam keadaan yang tidak dapat dijelaskan. Resipi api Yunani hilang lagi.

Perselisihan tentang komposisi senjata zaman pertengahan yang berterusan pada abad XX. Pada tahun 1937, ahli kimia Jerman Stetbacher, dalam buku Gunpowder and Explosives, menulis bahawa kebakaran Yunani terdiri daripada "sulfur, garam, tar, asfalt dan kapur yang dibakar." Pada tahun 1960, Partington Inggeris dalam karya volume "The History of Greek Fire and Gunpowder" mencadangkan bahawa senjata rahsia Byzantine termasuk pecahan cahaya distilasi minyak, tar dan belerang. Pertikaian keras antara dia dan rakan-rakannya di Perancis disebabkan oleh kemungkinan adanya nitrat dalam api. Penentang Partington membuktikan kehadiran nitrat oleh fakta bahawa, menurut kesaksian para penulis sejarah Arab, adalah mungkin memadamkan kebakaran Yunani hanya dengan bantuan cuka.

Pada masa ini, versi yang paling berkemungkinan dianggap sebagai komposisi kebakaran Yunani berikut: produk mentah dari pecahan ringan penyulingan minyak, pelbagai resin, minyak sayuran, dan kemungkinan garpu atau kapsul. Resipi ini samar-samar mengingatkan kepada versi primitif serba moden dan caj flamethrowing. Jadi flamethrowers semasa, pembuang kokot Molotov dan watak-watak "Game of Thrones", yang sentiasa membaling bola api di antara satu sama lain, boleh dianggap sebagai leluhur pencipta zaman pertengahan Kallinikos.

Tonton video itu: Tragedi Kebakaran di Yunani, 74 Tewas (Mac 2020).

Loading...

Kategori Popular