Keluarkan, Claire Sheridan!

Claire Sheridan hingga 29 tahun tidak berfikir tentang seni, atau tentang kerja pada prinsipnya. Dia adalah isteri dan ibubapa yang teladan, yang mengetuai gaya hidup yang ditentukan oleh tradisi aristokrasi British. Tetapi pada tahun 1914, anak perempuannya muda meninggal dunia, dan tidak lama kemudian suaminya mati dalam perang. Memodelkan monumen untuk batu nisan mereka, Claire menyedari bahawa patung boleh menjadi pendudukan yang akan membantu melupakan tragedi itu. Beliau menyewa sebuah bengkel di London dan mula belajar. Di dalam keluarga, semua ini dianggap sebagai sesuka hati dan dinasihatkan mencari suami baru. Bertentangan dengan nasihat Sheridan terus mencipta - mengukir dan menulis - dan tidak lama lagi menjadi sangat terkenal.


Istana Alexander Palace


Tsar Bell


Masuk ke pangsapuri Kamenev


Profil dari Trotsky

Pada tahun 1920, dia bertemu dengan Lev Kamenev dan Leonid Krasin. Mereka mengarahkan bomnya semasa mereka berada di London dengan misi perdagangan Soviet. Hubungan antara mereka dari perniagaan menjadi mesra. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa sebagai tindak balas kepada cerita-cerita bersemangat Sheridan tentang cinta budaya Rusia, Kamenev menjemputnya ke Moscow.


Maxim Litvinov di Moscow


Jambatan ditiup oleh Yudenich


Litvinov dan anaknya Misha


Sergey Trotsky dan Alexander Kamenev

Sheridan pergi ke negara misterius dan tinggal di Kremlin selama 2 bulan. Di sana dia bertemu dengan Trotsky, Lenin dan pemimpin parti lain yang patungnya diukir. Segala sesuatu yang terjadi padanya, serta kesan dari Bolsheviks, dia menulis di dalam sebuah buku harian, yang kemudiannya diterbitkan di bawah tajuk "potret Rusia".


Eagle Gangsa di Muzium Alexander III


Tsar Cannon di Kremlin


Fedor Rotstein

Di London, dia diterima dengan kerap oleh saudara mara (termasuk Winston Churchill, sepupu Sheridan) dan rakan-rakannya. Bagaimanapun, sebagai pengukir sendiri menulis, dia tidak berminat dengan politik - hanya watak-wataknya. Walaupun tidak jelas bagaimana Lenin dan Trotsky boleh dipertimbangkan daripada politik. Nampaknya, ini adalah prinsip yang diisytiharkan yang sepatutnya melindungi Sheridan dari serangan pengkritik.


Pasaran Sukharevsky


Tugu untuk Dostoevsky

Tidak lama selepas pembebasan "potret Rusia" Sheridan pergi dalam perjalanan. Amerika Syarikat, Mexico, kemudian pada motosikal melalui seluruh Eropah, kemudian Turki dan Timur Tengah. Dia telah mengeluarkan 16 buah buku dengan cerita tentang perjalanannya. Claire Sheridan meninggal pada tahun 1970 sahaja.

Sumber semua gambar dalam penerbitan: Potret Rusia oleh Claire Sheridan

Loading...