Kisah satu karya: "Sarapan di atas rumput" Manet

Plot

Seorang wanita bogel, jelas tidak dalam peranan seorang dewi atau entiti mitos lain, tanpa malu melihat penonton di mata. Wanita kedua, juga tidak menyembunyikan kebogelan secara khusus, terlibat dalam mandi. Ia kelihatan tidak seimbang berbanding dengan angka di latar depan. Puan-puan, berpakaian terlalu kuno untuk berkelah, berhujah dengan bersungguh-sungguh.

Alam seolah-olah hiasan, seolah-olah dia menulis kepada Mane bukan di udara terbuka (di mana dia memberi jaminan kepada semua orang), tetapi di studio. Kelalaian dalam menghuraikan butir-butir, pukulan kasar, bayang-bayang, diletakkan sebagai neraka - untuk kesilapan seperti itu, para peminat akademik dipanggil Manet seorang pelukis dan putus sekolah.


"Bar di Folies Bergere" (1882). Salah satu gambaran yang paling skandal dan terakhir Manet

Plot itu diambil, saya fikir, dari kehidupan. Kembali sekali dari Argenteuil, pinggiran Paris - dengan cara itu, Claude Monet tinggal dan bekerja selama bertahun-tahun, - artis itu mula bekerja. Berkelah Ahad berlaku, mungkin juga dengan model Viktorina Meuran, yang tidak hanya berkaitan dengan kreatif dengan pelukis. Pada masa lukisan itu, mereka sudah terputus - Mane telah berkahwin dengan seorang lagi, kepada guru muziknya, Susanna Leenhoff. Dengan cara ini, saudara isterinya Ferdinand digambarkan dengan ketepatan potret dalam gambar ini. Seperti abang artis Gustav.

Di sudut kiri bawah adalah katak, dan tidak jauh dari itu ceri. Katak dipanggil pelacur, dan ceri - simbol hawa nafsu. Wanita adalah seperti makanan, yang lelaki dibuang seperti yang mereka suka.

Konteks

Manet berharap gambar itu akan diambil di Paris Salon. Tetapi secara semula jadi, ini tidak berlaku. Walaupun Napoleon III - seorang ahli seni dan provokator dalam seni, yang menawarkan semua orang yang tidak menerima pameran itu, meletakkan Salons di Salon - dan dia berpaling dari Sarapan di Rumput.


"Chet Manet(1860). Lukisan itu, yang berbangga dengan bapa artis itu

"Sesetengah jenis gadis jalanan yang telanjang," tulis pengkritik Louis Etienne, "tanpa malu menetap di antara dua dandies dalam hubungan dan kostum bandar. Mereka mempunyai kemunculan anak-anak sekolah pada hari cuti, meniru nafsu orang dewasa, dan saya cuba memahami apa makna teka-teki cabul ini. "

Orang ramai tidak faham bagaimana lelaki dan wanita telanjang boleh ditulis dengan kasar dan menantang di atas kanvas yang dimensi lebih sesuai untuk adegan pertempuran. Bukan ungkapan volume dalam lukisan Manet adalah hasil keghairahannya untuk seni Jepun. Mengagumi teknik artis dari Land of the Rising Sun, Manet enggan melakukan warna dan nuansa cahaya. Seperti dalam ukiran, artis berpusat pada garis dan kontur. Pengkhotbah memanggil lukisannya yang belum selesai, ceroboh dan tidak berperikemanusiaan.

Nasib artis

Mane dilahirkan dalam keluarga yang baik. Ayahnya bekerja di Kementerian Kehakiman, ibunya adalah anak perempuan seorang diplomat Perancis. Ia mudah untuk membayangkan apa yang diharapkan daripada kanak-kanak itu. Tetapi Edward sedikit tidak mahu belajar, walaupun melukis, yang mana dia telah ditarik sejak kecil. Kanak-kanak takut dengan peraturan, tradisi, dan akademik.

Untuk mencari dirinya sendiri, beliau berlayar ke Brazil, pergi ke Eropah, belajar karya-karya tuan lama. Lukisan awal telah mencipta imej seorang pelukis yang baru. Tetapi dengan cepat kedua-dua pengkritik dan pembeli berpaling darinya. Kanvas provokatif yang enggan mempamerkan adalah tamparan di muka dengan rasa.

Saya mesti mengatakan bahawa dalam kehidupan peribadi, Manet berpegang pada moral yang bebas. Dia mengongkong percintaan dengan model dengan kehadiran pengantin perempuan, pada masa mudanya jatuh sakit dengan sifilis, komplikasi yang membawanya ke kubur.


Edouard Manet

Mane, dengan cara itu, adalah salah satu penganut pertama sketsa. Berjalan mengelilingi Tuileries, di mana bohemian Paris berkumpul pada hujung minggu, artis dengan cepat mencatat pemandangan dari kehidupan. Contemporari tidak menganggap ini sebagai lukisan, memandangkan lukisan tersebut hanya sesuai untuk ilustrasi majalah dan laporan.

Bersama Pissarro, Cézanne, Monet, Renoir, Degas, mereka mencipta komuniti pelukis progresif, yang kononnya dikenali sebagai Sekolah Batignolles. Mereka tidak mahu mengikuti kanun seni rasmi dan berusaha untuk mencari bentuk baru, segar, cara memancarkan persekitaran cahaya, objek menyelubungi udara. Mereka berusaha sedaya mungkin untuk bagaimana seseorang melihat subjek tertentu. Beberapa jenis pengiktirafan Manet muncul pada tahun 1890-an. Lukisan-lukisannya mula dibeli di koleksi peribadi dan awam. Bagaimanapun, pada masa itu artis tidak lagi hidup.

Tonton video itu: Lagu lagu ,terbaru, satu karya, serklam, kisah terindah (November 2019).

Loading...

Kategori Popular