"Hanya ada satu soalan yang tersisa: bilakah badan saya akan hancur?"

Ucapan Nobel oleh William Faulkner

Saya menganggap bahawa anugerah ini tidak diberikan kepada saya sebagai individu persendirian, tetapi kerja saya adalah kerja dalam hidup saya, yang dilakukan dalam keadaan dan peluh semangat manusia, kerja yang dilakukan bukan untuk kemuliaan dan, tentu saja, bukan untuk wang, tetapi demi untuk menghasilkan unsur-unsur semangat manusia yang tidak wujud sebelum ini. Itulah sebabnya bonus ini diberikan kepada saya hanya dengan proksi. Bahagian monetarinya tidak akan sukar untuk mencari permohonan yang sesuai dengan tujuan dan intinya yang sebenarnya. Tetapi saya ingin mencari permohonan dan penghormatan yang sama, yang saya terima, menggunakan kerusi hari ini, yang saya boleh dengar oleh orang-orang muda yang telah mengutuk diri mereka untuk penderitaan dan kerja yang sama seperti saya, di antaranya sudah ada yang akan naik ke podium, yang saya bercakap hari ini.

Tragedi semasa kita terletak pada perasaan ketakutan universal dan universal, yang telah disokong dalam kita untuk masa yang lama sehingga kita belajar untuk bertahan. Masalah roh tidak lagi wujud. Hanya ada satu soalan yang tersisa: Bilakah badan saya akan koyak? Oleh itu, penulis muda zaman kita - lelaki dan wanita - berpaling daripada masalah hati manusia, yang bertentangan dengan dirinya sendiri, dan hanya konflik ini dapat menimbulkan kesusasteraan yang baik, kerana tidak ada yang lain yang menggambarkan, tidak bernilai kesakitan dan peluh. Mereka mesti memahami ini lagi. Mereka perlu meyakinkan diri mereka bahawa ketakutan adalah perkara yang paling menjijikkan yang boleh wujud, dan yakin bahawa ini, menolaknya selama-lamanya dan menghapus segala-galanya dari bengkel mereka kecuali cita-cita lama hati manusia - cinta dan kehormatan, kasihan dan kebanggaan, belas kasihan dan pengorbanan - ketiadaan yang mengalir dan membunuh kesusasteraan.

Selagi mereka tidak, mereka akan bekerja di bawah tanda kutuk. Mereka menulis bukan tentang cinta, tetapi tentang nafsu, tentang kekalahan, di mana orang kalah kalah apa-apa, tentang kemenangan yang tidak membawa harapan, atau apa yang paling mengerikan - kasihan dan belas kasihan. Luka mereka tidak menyakitkan daging yang kekal, mereka tidak meninggalkan bekas luka. Mereka tidak menulis tentang hati, tetapi mengenai kelenjar endokrin. Sehingga mereka sekali lagi memahami kebenaran ini, mereka akan menulis sebagai pemerhati acuh tak acuh akhir manusia. Saya enggan menerima penghujung lelaki. Ia mudah untuk mengatakan bahawa manusia adalah abadi hanya kerana dia akan bertahan; bahawa ketika kubu kuat yang terakhir, kesepian yang menunduk di rasuk terakhir malam yang lembayung dan sekarat, akan membunyikan bunyi terakhir kutukan, yang kemudian akan menjadi satu lagi goyangan - goyah suara lemahnya yang tidak dapat dielakkan. Saya enggan menerimanya.

Saya percaya bahawa seseorang itu bukan sahaja akan bertahan - dia akan menang. Dia tidak abadi, bukan kerana dia sendiri di kalangan makhluk hidup mempunyai suara yang tidak dapat dielakkan, tetapi karena ia memiliki jiwa, roh yang mampu belas kasihan, pengorbanan dan kesabaran. Ia adalah tugas penyair dan penulis untuk menulis tentangnya. Keistimewaannya adalah untuk meningkatkan hati manusia, menghidupkan kembali keberanian, kehormatan, harapan, kebanggaan, belas kasihan, kasihan, dan pengorbanan - yang membuat kemuliaan orang lalu - membantunya untuk berdiri. Seorang penyair tidak seharusnya hanya membuat kisah kehidupan manusia; karyanya boleh menjadi asas, tiang, menyokong seseorang, membantunya untuk berdiri dan menang.

Sumber: Penulis AS pada Sastera. T. 2. M .: Kemajuan, 1982.

Foto untuk pengumuman di halaman utama dan plumbum: ahli filologi. livejournal.com

Tonton video itu: benny blanco, Halsey & Khalid Eastside official video (Oktober 2019).

Loading...

Kategori Popular