Kehidupan yang mempesona dan kematian dahsyat Andronik Comnenus

Andronicus adalah keponakan Maharaja John II. Raja-raja hubungan kekeluargaan Byzantium sering mengorbankan manfaat politik. John sering bertengkar dengan saudaranya Ishak, menghantarnya ke pengasingan untuk aktiviti pelampau anti-kerajaan, mengampuni dan sekali lagi dihukum. Walau bagaimanapun, anak lelaki Ishak Andronicus dibesarkan di istana empayar dan belajar sains dengan kawannya, pewaris tahta, Manuel. Kanak-kanak lelaki itu adalah kawan, tetapi bersaing dengan satu sama lain untuk sebarang sebab.

Pada 1143, John II meninggal, dan Manuel menjadi maharaja. Pada masa itu, sepupunya Andronicus telah bertukar menjadi seorang lelaki yang tinggi dan kacak yang terkenal di Constantinople kerana kecantikannya. Apabila Andronik mula hidup secara terbuka dengan kecantikan Evdokia yang mulia, saudara-saudaranya menimbulkan skandal. Kakak Evdokia, Theodora, adalah perempuan simpanan rasmi maharaja, dan atas sebab tertentu ini tidak mengganggu saudara-saudaranya. Mengenai tuntutan saudara seorang sahabat, Andronik berkali-kali berkata: "Rakyat harus mengikuti contoh kedaulatan mereka, dan wajarlah barang-barang yang dibuat dalam satu bengkel sepatutnya sama seperti kita." Logik ini tidak meyakinkan saudara-saudara dari Evdokia, dan beberapa kali mereka menganjurkan serangan terhadap teguran kehormatan keluarga, dari mana Andronicus berjaya berjuang kembali setiap kali.

Daripada cara mudarat, Manuel menghantar sepupunya untuk berperang dengan Armenia Cilician. Dia terpesona oleh perbuatan yang sungguh-sungguh, dengan menonjol dengan baik di atas kuda di hadapan tentera, bertarung dengan musuh-musuh dalam peperangan, tetapi ternyata menjadi ahli strategi yang tidak berguna: setelah memenangi beberapa pertempuran, dia kehilangan kempen itu dan kembali ke ibukota. Manuel mencuba sepupu di ladang pentadbiran dan mempercayakannya kepada pengurusan wilayah itu di wilayah Serbia moden. Di Balkan, Andronicus bersahabat dengan orang Hungaria yang berdekatan dan, ketika para pengintip segera memberitahu maharaja, mula berunding dengan mereka tentang penyitaan tahta Byzantine. Menyadari bahawa persaingan remaja itu terlalu jauh, Manuel memutuskan untuk tidak membenarkan Andronicus pergi jauh dari dirinya sendiri dan memanggilnya ke kem militernya di Pelagonea.

Semua mahkamah dan bangsawan Constantinople berkumpul di dalam kem, termasuk saudara perempuan Theodore dan Eudoxia yang cantik. Dalam Andronikus, semangat meningkat lagi dan dia, setelah lupa tentang isterinya dan anaknya yang sudah ada pada masa itu, menghabiskan sepanjang hari di khemahnya dengan Eudoxia. Saudara-mara yang jahatnya sekali lagi cuba membunuh lovelace yang mengganggu mereka, tetapi tidak berjaya. Kemudian mereka berbisik kepada Manuel bahawa sepupu itu merancang untuk membunuhnya dan duduk di atas takhta. Maharaja, yang sudah mempunyai alasan untuk meragui kesetiaan sepupunya, memerintahkan untuk merampas Andronikus dan memenjarakannya. Pada tahun 1154, pintu sel menara penjara di istana besar membanting belakang belakang banduan berpangkat tinggi.

Andronicus tidak kehilangan hati dan mula berfikir tentang melarikan diri. Empat tahun kemudian, dia berjaya membongkar papan lantai selnya. Di bawah ini, dia menemui sebuah ruang bawah tanah di mana sebuah longkang kering diisi dengan sampah yang diluluskan. Setelah mengikat tali dari lembaran, banduan turun ke bawah, tetapi berjaya meletakkan papan lantai yang dibongkar di tempat dari bawah. Dia menggali sampah di bahagian bawah parit dan menyembunyikan dirinya. Pada waktu pagi pengawal mendapati kamera itu kosong. Mereka mencari seluruh menara, tetapi tidak menemui buruan itu. Apabila disyaki terlibat dalam pelarian penjara, mereka merampas isteri Andronicus dan meletakkannya di dalam sel yang kosong. Pada waktu malam, "buruan" menggegarkan sampah dan memanjat untuk melawat pasangannya. Lawatan malam itu berlangsung selama seminggu dan begitu ribut sehingga selepas 9 bulan isteri Andronik melahirkan seorang anak lelaki John.

Pada akhirnya, wanita yang tidak bersalah telah dibebaskan, dan kamera kosong tidak lagi ditutup. Andronicus dapat meninggalkan menara dan bandar tanpa disedari, tetapi tidak mengambil kira bahawa omensnya dan janji hadiah untuk penangkapannya dihantar ke seluruh empayar. Dalam perjalanan, dia berhenti untuk bermalam di beberapa petani, dia mengenal pasti buruan oleh tanda-tanda dan memaklumkan para askar. Andronicus telah kembali ke penjara, di mana dia dirantai.

Istana di Constantinople, di mana dia duduk di menara penjara Andronicus. (taynikrus.ru)

Selama enam tahun, banduan itu mengadu kepada pengawal kesihatannya dan berpura-pura bahawa dia sedang duduk di ambang kematian. Akhirnya, rejim itu sedikit melembutkan, dikeluarkan dari rantaian "mati", dibenarkan menerima program dengan makanan buatan sendiri, dan juga untuk menjaga budak lelaki itu. Pada penderitaan banduan, budak lelaki ini membuat lilin kunci kamera. Dan anak sulung Andronicus melemparkan kunci mengikut acuan. Dia dan tali yang kuat telah dipindahkan ke penjara di sebuah amfora dengan wain. Pada tahun 1164, Andronicus membuat pelarian kedua. Dia meninggalkan menara dan bersembunyi selama dua hari di halaman penjara sehinggalah keributan itu berkurang, kemudian menurunkan tali dari tebing ke Bosphorus, di mana hamba yang setia Khrizhopul sedang menunggu dia di atas kapal. Di dalam air yang melarikan diri dari penjaga itu, dia berpura-pura menjadi hamba yang melarikan diri, dan Khrishakhopul menduga untuk menyamar sebagai tuannya.

Setelah melintasi Bosphorus, Andronik melambai di pantai Laut Hitam, dan dari situ pada kapal ke mulut Dnieper, menuju jalan untuk melawat putera Galicia Brigitte Osmomysl. Tidak lama selepas pendaratan di Wallachia, buruan itu ditangkap oleh tentera putera tempatan, sekutunya Bizantium, dan di bawah pengiring menghantarnya kembali ke pantai untuk kembali ke Constantinople. Andronicus mula mengadu tentang senak dan berlari ke semak setiap setengah jam. Ketika para askar mengejek banduan yang sakit, itu gelap. Semasa ketiadaan berikutnya dari semak, Andronicus meletakkan jas hujannya di atas kepalanya, meletakkan topi di atas, dan merangkak ke hutan terdekat. Askar-askar menyedari kehilangan tahanan hanya selepas setengah jam ...

Sepanjang tahun 1164, sepupu Caesar Byzantine menghabiskan di Galicia. Antara perburuan dan perayaan, dia sekali lagi mula menghasut jiran Hungari untuk menyokong pencalonannya dalam perjuangan untuk tahta Byzantine. Manuel menjadi bimbang lagi dan mengambil tindakan tegas. Dia memerintahkan penangkapan isteri dan anak-anak Andronicus dan berjanji untuk melaksanakannya jika pendatang itu tidak kembali ke tanah airnya. Tiada apa-apa yang perlu dilakukan - Andronicus belayar ke Constantinople, di mana sepupu telah didamaikan dengan sungguh-sungguh. Pertama, maharaja menghantar sepupu yang tidak baik untuk memerangi orang Hungaria yang sangat baru, dengan siapa dia baru-baru ini berkomplot, dan Andronicus memberi perintah memerintahkan mesin pengepungan yang menghancurkan tembok-tembok Zemun. Kemudian dia dihantar ke Cilicia, dan di sana dia kembali kehilangan perang dengan orang Armenia.

Kali ini dia tidak kembali ke Constantinople, setelah memutuskan bahawa kerugian boleh menjadi alasan yang baik untuk pelaksanaannya. Andronicus melarikan diri ke harta benda salib salib di Timur Tengah. Pertama, di Antiokhia, dia menyentuh Philip dari Antiokhia, adik perempuan isteri Manuel. Maharaja sekali lagi dalam kegilaan: bukan sahaja sepupu kehilangan perang dan melarikan diri dari negara ini, jadi dia masih mengaku kakak iparnya! Di bawah tekanan dari diplomasi Byzantine, pangeran Antioch mengusir Andronicus. Dia pergi ke Yerusalem. Tentara Salib memberinya kawalan ke atas bandar Beirut. Di sana dia memulakan hubungan dengan Theodora. Keindahan ini, keponakan Manuel, telah berkahwin dengan Raja Yerusalem Baldwin III pada usia 13 tahun. Tetapi hanya lima tahun kemudian dia dibelanja. Andronicus yang bersungguh-sungguh, sudah menghampiri lima puluh ringgit, merayu ratu muda janda. Novel ini, yang telah dibincangkan di seluruh Mediterranean Timur, berakhir dalam perkahwinan formal (kronik adalah diam tentang tempat isteri pertama Andronicus telah pergi). Theodora berjaya melahirkan suami kepada dua anaknya dan mengadopsi John, anak Andronikus dari pernikahan pertamanya, mengandung di penjara.

Kebahagiaan keluarga yang tenang tidak berlangsung lama. Atas permintaan Manuel, Tentara Salib mengusir Andronicus, yang berjaya menyelinap masuk ke keluarga imperialis. Theodora dan anak-anaknya mengikut suaminya dalam pengembaraannya di sekitar halaman Asiatik. Mereka melawat Damsyik, Baghdad, Tbilisi - di mana-mana sahaja mereka ditangkap oleh mata-mata Basileus. Akhirnya, emir Haldia Saltuh memberikan kawalan Andronicus dari istana sempadan ke Kolonei, dari mana dia mula menyerang wilayah terdekat Byzantium. Kemudian, sebagai hasil daripada operasi khas khidmat khas imperial, Theodora dan anak-anak telah ditangkap. Di bawah ancaman pelaksanaan sebuah keluarga baru pada awal tahun 1176, Andronicus kembali ke Constantinople.

Maharaja Manuel bersama isterinya, Maria dari Antiokhia. (wikipedia.org)

Dia dipimpin melalui bandar di rantai. Yang mengerikan, lawan yang dahsyat semalam jatuh di kaki sang kaisar dan, sambil menangis menangis, memohon belas kasihannya. Gambar memecah, Manuel menyesal, mengampuni sepupunya, membuatnya bersumpah setia kepada pewaris tahta, Alexei, dan melantiknya sebagai gabenor di Paflagoniya - cukup dekat untuk menjaga pengacau baru-baru ini, tetapi cukup jauh sehingga dia tidak dapat campur tangan dalam urusan ibukota.

Andronic tidak campur tangan. Dia dengan tenang memerintah provinsinya di tepi Laut Marmara, filsafat, menulis puisi dan menunjukkan dalam setiap cara bahawa dia tidak lagi berminat dalam perjuangan politik. Sebenarnya, dia rapat dengan urusan kerajaan. Dan perkara-perkara tidak berjalan lancar. Pada 17 September 1176, tentera Byzantine dikalahkan oleh Seljuk Turks dalam Pertempuran Miriokfale. Ini menimbulkan gelombang ketidakpuasan popular dengan Manuel. Satu lagi pengumuman yang lebih besar, dan yang berterusan, melahirkan dominasi Constantinople oleh Latin. Pedagang Itali, Perancis, dan Jerman menduduki seluruh daerah di ibu negara, yang dibezakan oleh kekayaan di kalangan kawasan miskin di sekitarnya. Manuel bersimpati dengan orang Eropah, dan orang-orang dan gereja melihat mereka sebagai orang bidaah dan orang asing. Ini tidak memalukan maharaja, dia juga berkahwin dengan anak lelaki sepuluh tahun Alexey, anak perempuan raja Perancis Louis VII. Agnes yang berusia lapan tahun menerima nama Anna dalam Orthodoksi.

24 September 1180 Manuel meninggal dunia. Kaisar baru Alexey II yang berusia 11 tahun tidak dianggap serius oleh sesiapa sahaja. Perjuangan untuk kuasa bermula. Balu Manuila, Maria dari Antiokhia, memberi kekasihnya kepada Alexey, jawatan tertinggi negara protosevast, dan bersama-sama mereka mula mengurus kerajaan atas nama Basileus muda. Mereka ditentang oleh anak perempuan sulung Manuila dari perkawinan pertamanya, yang juga disebut Maria (fantasi ketika memilih nama dalam keluarga mulia jelas tidak cukup). Konflik ini berakhir dalam kebangkitan popular di Constantinople dan pogrom kejiranan Latin.

Belajar mengenai rusuhan, Andronicus pada musim bunga tahun 1182 berpindah ke Constantinople. Penduduknya bertemu dengannya sebagai penebus dari kekacauan dan anarki. Unit kerajaan pergi ke pihaknya. Constantinople Andronicus tidak mengambil ribut. Dia mendirikan sebuah kem di dekat bandar dan menunggu keputusan di ibu kota. Sementara itu, rusuhan hanya menyala. Puluhan ribu orang Eropah terbunuh, empat ribu lagi dijual menjadi budak kepada Seljuk. Thugs mendekati istana empayar. Mary of Antioch dipaksa membuka pintu gerbang bandar dan secara rasmi mengundang Andronicus ke Constantinople.

Potret Kaisar Alexei II. (wikipedia.org)

Perkara pertama yang diperintahkannya adalah untuk melepaskan mata yang diberikan kepadanya oleh Protosevast Alexei. Kemudian, dengan perhimpunan besar orang, dia menjanjikan kesetiaan kepada Kaisar muda. Sebagai seorang bupati, Andronic berjanji untuk melakukan segala-galanya untuk melindungi maharaja muda dari pengaruh yang merusak orang-orang Latin dan ibu murninya. Untuk keselamatan yang lebih besar, keluarga Caesar dihantar ke istana pinggiran kota, dan Andronikus sendiri menduduki dewan imperialis. Kemudian, di kepala orang ramai, dia melawat kubur Manuel, di mana dia secara terbuka meminta kepada si mati untuk mengampuni tindakannya yang dahulu. Kiri sendiri, menurut kisah Nikita Khoniat, seorang penulis sejarah, bercakap dengan agak berbeza: "Saya akan membalas dendam kebaikan anda dan membayarnya hukuman yang kejam untuk semua kejahatan yang saya alami daripada anda."

Tindakan pertama bupati baru adalah populis sejati. Dia mengurangkan cukai, menekan Latin dan memulakan perjuangan tanpa belas kasihan terhadap rasuah. Di bawah dalil ini, banyak bangsawan telah ditangkap. Mereka tidak terbunuh secara rahsia. Sentiasa terdedah kepada percubaan terbuka yang dikehendaki oleh Andronic. Para pengunjuk rasa sebelum ini mengalahkan kesaksian yang mereka perlukan, dan hakim-hakim yang taat menyatukan hukuman, yang menurutnya orang-orang Bizantium yang paling menonjol dieksekusi, dibutakan atau diusir dari negara ini. Orang ramai dengan gembira menyambut penindasan itu. Pada akhir tahun 1183, giliran mencapai empress yang dibelinya. Mahkamah Tinggi mendapati dia bersalah berkomplot dengan orang-orang Latin dan menindas orang biasa. Jenayah sedemikian pantas mendapat kematian. Walau bagaimanapun, Maria tidak dapat dilaksanakan tanpa persetujuan anaknya, maharaja. Andronicus membuat budak lelaki itu menangis menandatangani keputusan kehakiman. Sebelum mencekik Maria, dia ditunjukkan tanda tangan anaknya pada hukuman mati.

Koin pemerintahan Andronicus I. (wikipedia.org)

Pada bulan September 1183, atas arahan orang ramai, Andronik menjadi wakil bujang rasmi Alexis muda. Dia menghidupkan penobatannya sebagai pertunjukan yang nyata: para penjaga hampir menyeret Andronik ke takhta dengan kekerasan, dan dia melawan mahkota dan menjerit bahawa tujuan hidupnya adalah dengan setia berkhidmat kepada kaisar Alexey. Sekali di atas takhta, Andronicus tenang sedikit dan memutuskan bahawa tempat ini terlalu kecil untuk dua kerusi. Beberapa bulan kemudian, Alexei yang berusia 14 tahun dicekik dengan busur dari busur. Isteri berusia 13 tahun, Anna Andronic, memberitahu saya untuk membawa dirinya ke bilik tidur. Tidak lama kemudian Caesar baru mengarahkan pemisahannya daripada Theodora dan berkahwin dengan janda muda bekas maharaja. Orang lelaki berusia 65 tahun tidak menyukai kehendak ini.

Dan kemudian ada lagi masalah di kekaisaran. Musuh telah menekan pada Byzantium dari semua pihak, menggigit seluruh bahagian dari negeri itu. Semasa bulan Andronicus, Byzantium kehilangan Serbia, Dalmatia, Bulgaria, Cyprus dan beberapa wilayah di Asia Minor. Empayar itu diserang oleh orang Norman Sicily, yang pasukannya mula mengancam wilayah-wilayah dalam Bizantium. Semua basileus ini menerangkan intrigun musuh dalaman dan penindasan yang semakin meningkat. Orang ramai dengan cepat menjadi sihat dan kelihatan dengan seram di sepanjang masa bersenang-senang dan berpesta di istana. Menurut Constantinople, desas-desus menjalar bahawa Caesar memerintahkan beberapa musuhnya untuk dimasak perlahan-lahan di atas api yang rendah dan berkhidmat di plat emas di atas meja. Ia dikhabarkan bahawa maharaja menunggang sekitar bandar dalam kereta dan, melihat seorang wanita yang menarik di jalanan, menuntut untuk merebutnya dan mengangkutnya menjadi harem. Pengedar khabar angin sedemikian secara tidak sengaja merampas mata-mata maharaja, tetapi dari khabar angin yang tidak baik mengenai idola negara semalam hanya berlipat ganda. Mencapai pemberontakan di wilayah masing-masing, yang ditindas dengan kekejaman yang dahsyat. Pokok-pokok memecah di bawah berat mayat yang digantung, yang dilarang menembak untuk menakut-nakuti mangsa.

Lembaga Andronicus Comnenus. Thumbnail abad XV. (wikipedia.org)

Pada bulan September 1185, Andronicus dengan kawannya yang besar, terdiri daripada gadis-gadis ceria dan pengawal badan yang suram, pergi ke istana negara selama beberapa hari. Semasa ketiadaannya, pancaran pancaran menindas tidak berhenti sebentar dan bergerak ke arah Isaac Angel, sepupu Andronicus. Dia tidak mahu menyerahkan diri kepada pengawal, membunuh komandan detasmen yang dikirimkan kepadanya dan berlindung di katedral St. Sophia. Untuk membantu Malaikat bergegar kawan-kawannya dan orang biasa, bosan dengan kezaliman Andronicus. Seseorang menjerit bahawa Ishak, yang berani untuk mendedahkan senjata terhadap hamba-hamba Kaisar yang terkenal, adalah layak untuk menjadi basilevsom baru Byzantium. Segera, dengan tidak disangka-sangka untuk Ishak sendiri, dia dipilih sebagai maharaja baru, dan paderi katedral utama ibukota mengurapi dia ke kerajaan.

Datang kembali ke ibukota, Andronicus mendapati dirinya digulingkan. Dia duduk di istananya, yang dikepung oleh orang ramai. Hanya pengawal dan pengintipnya, yang Byzantine begitu membenci bahawa mereka tidak ada yang kalah, tetap berlaku kepada pengkhianat semalam. Orang-orang mengambil istana dengan ribut, tetapi Andronik berjaya menyelinap. Dia berubah menjadi pakaian askar dan, bersama dengan gundiknya Maraptica dan Anna muda, yang tetap setia padanya, berenang melintasi Bosphorus di atas kapal. Apabila mereka sampai ke pelabuhan, mereka pergi ke kapal terdekat dan memerintahkan mereka segera. Ia tidak diketahui di mana Andronicus akan berlayar, tetapi tenang berdiri tidak membenarkan kapal itu pergi jauh dari pantai.

Tiran yang dirampas itu dirantai ke rantai berganda dan belenggu kaki, dan orang ramai bersiul dan tersenyum dan diseret ke seluruh Constantinople dan dibuang di kaki kaisar baru. Isaac Angel ketawa kepada seseorang yang dengan mudah dapat mengambil nyawanya beberapa hari yang lalu, dan memberikan Andronicus kepada pengikutnya untuk membalas dendam. Bekas maharaja itu menanggalkan rambut dan janggutnya, giginya tersangkut, lengan kanannya dipotong dan dilempar ke dalam penjara, di mana ia disimpan selama tiga hari tanpa makanan dan air.

Pada 12 September, banduan itu diseret keluar dari penjara, melepaskan mata kanannya, memakai unta dan dibawa ke seluruh bandar ke hippodrome. Sepanjang jalannya, lelaki tua itu dihujani dengan pukulan kayu oleh mereka yang beberapa bulan lalu melihatnya sebagai penyelamat tanahair. Di litar lumba, apa yang ditinggalkan badan Andronicus digantung dari rasuk di antara dua lajur dan terus ditewaskan. Dia masih hidup, dan berbisik: "Mengapa kamu begitu marah pada reed patah?" Tentera dari suku Perancis yang datang untuk bersenang-senang memutuskan untuk menguji ketajaman pedang mereka yang memanjakan pogrom tempat kediaman mereka. Itulah mereka yang membunuh Andronicus Comnenus, mengganggu siksaannya.

Kematian Andronicus Comnenus. Thumbnail abad XV. (wikipedia.org)

Sementara itu, penindasan itu tidak berhenti, hanya sekarang mereka ditujukan terhadap mereka yang menyokong Andronikus. Горожане разрушали памятники вчерашнему императору и разбивали мозаики с его изображением. Стража нового кесаря казнила почти всех родственников Андроника. Не тронули лишь юную Анну - никто не хотел ссориться с её отцом - французским королем. Уцелели и два внука Андроника - четырехлетние Алексей и Давид. Спустя несколько десятилетий они станут основателями Трапезундской империи. Исаак Ангел процарствовал десять лет и был в результате переворота свержен и ослеплен своим родным братом.Secara umum, nasib penguasa Byzantium dan mereka yang rapat dengan mereka tidak dicemburui.

Sumber
  1. Mozheiko I. "1185 East-West"
  2. M. Suzyumov. "Politik Domestik Andronicus Comnenus dan kekalahan pinggir kota Constantinople pada tahun 1187"
  3. Imej untuk plumbum: pinterest.com

Tonton video itu: 10 Istana Kerajaan Paling Megah Di Dunia Yang Sangat Mempesona (November 2019).

Loading...